Rabu, 24 Februari 2010

RASULLULLAH SAW SEBAGAI QUDWAH HASANAH

Dipetik daripada : http://tunasislam.blogspot.com

Siapa yang boleh mengambil pedoman dari kehidupan Rasulullah saw ?
(petikan perutusan Dr Yusuf al Qharadawi sempena maulidul rasul 2007)

Kehidupan Muhammad saw adalah lapangan yang cukup luas untuk dijadikan tauladan bagi sesiapa sahaja. Anak muda boleh mendapat pedoman kerana Muhammad saw pernah menjalani kehidupan sebagai anak muda yang rajin bekerja dan memerah keringat tanpa bergantung kepada keturunannya yang mulia dan kedudukannya yang istimewa. Seorang yang masih bujang boleh mengambil pedoman dari hidup Rasulullah saw kerana baginda tidak berkahwin kecuali selepas berumur 25 tahun.

Si Suami yang mempunyai seorang isteri boleh menjadikan Rasulullah saw sebagai ikutan kerana baginda hanya bersama daengan seorang isteri, Khadijah sehingga umur baginda 50 tahun. Mereka yang berpoligami juga boleh menjadikan Rasulullah saw sebagai panduan dalam 10 tahun terakhir baginda mempunyai ramai isteri. Antaranya seorang anak dara dan lainnya adalah janda, ada yang muda dan ada pula yang tua. Ada dari bangsa Arab dan ada pula dari Bani Israil.

Seorang bapa boleh melihat kehidupan Nabi saw ketika memiliki anak dan ketika kematian anak-anaknya. Seorang datuk dapat menghayati pedoman hidup Rasulullah saw ketika baginda saw melayan dua cucunya, al Hasan dan al Husain. Seorang pejuang dapat melihat Rasulullah saw sebagai pejuang; Bagaimana berlangsungnya peperangan? Apakah adab dan disiplinnya?Bagaimana halnya ketika menerima kemenangan atau kekalahan seperti dalam perang Uhud?

Seorang penguasa, pemerintah,raja, presiden atau ketua kerajaan boleh menerima pedoman dari hidup baginda saw ketika mana memiliki kekuasaan lalu baginda saw berlaku adil dan menegakkan hak dan kebenaran. Baginda saw telah meninggalkan untuk kita warisan agung dalam lapangan ini. Sebenarnya samada pemerintah atau yang diperintah, semua boleh melihat kehidupan baginda saw. Baginda hidup sebagai rakyat biasa dalam pemerintahan orang lain di Mekah dan sebagai pemerintah di Madinah. Begitu juga bagi orang kaya atau miskin. Baginda pernah merasai kefaqiran dan kemiskinan sehingga terpaksa mengikut perut dengan batu bahkan dua biji batu. Baginda juga pernah menerima habuan dua yang banyak apabila diberi kemenangan dan mendapat ghanimah (rampasan perang) yang banyak sehingga akhir keseluruhan Arab dan semenanjung Arab tunduk di bawah kekuasaannya.

Baginda saw telah melalui semua pengalaman-pengalaman ini. Siapa lagi antara para Nabi dan Rasul yang merasai segala pengalaman ini? Inilah dia Muhammad saw yang telah diberi keistimewaan dengan semua ini yang ditugaskan membawa agama agung yang mempunyai cirri-ciri umum, kekal dan lengkap.
***************************************************************
Dipetik daripada : http://dawany.blogspot.com/

Saturday, November 29, 2008

Akhlak Rasulullah Sebagai Qudwah Hasanah
1. Pemurah dan suka menderma. Setiap hari baginda memastikan setiap dirham yang dimilikinya didermakan kepada fakir miskin. Malah baginda mencari rezeki sekadara keperluannya sahaja dan yang selebihnya diberikan kepada orang yang berhajat kerana Allah S.W.T.
2. Beradab ketika makan. Apabila makanan sudah tersedia, baginda membaca doa yang bermaksud:Dengan nama Allah, wahai Tuhanku! Jadikanlah makanan ini suatu nikmat yang disyukuri sehingga kepada nikmat syurga.Baginda juga tidak suka memakan makanan yang panas kerana sabdanya dalam suatu hadis yang bermaksud:
Sesungguhnya Allah tidak memberi kita makanan daripada api. Sejukkanlah makanan itu terlebih dahulu.
Hadith tersebut jelas menunjukkan bahawa Rasulullah sentiasa mengamalkan adab-adab ketika makan yang sepatutnya diamalkan oleh orang-orang Muslim.Rasulullah juga menggunakan tangan kanan untuk menyuap makanan dan sentiasa memilih lauk yang terdekat dengannya terlebih dahulu. Makanan yang paling disukai oleh Rasulullah ialah daging dan buah qana dan minuman yang digemarinya ialah susu kambing. Baginda tidak suka memakan bahagian dalam kambing seperti buah pinggang, pundit air kencing dan daging keras yang tumbuh di bawah kulit kerana sakit. Baginda juga tidak mengambil bawang putih dan bawang besar kerana ia mendatangkan bau yang tidak menyenangkan. Walaupun begitu, baginda tidak pernah merasa jijik terhadap sesuatu makanan itu walaupun baginda tidak menyukainya.
3. Aspek berpakaianNabi Muhammad s.a.w. suka memilih pakaian yang berwarna putih. Pakaiannya yang dikenali sebagai jubah menutupi sehingga paras buku lalinya. Baginda mempunyai dua salinan baju khusus untuk solat Jumaat dan pakaian-pakaian lain untuk hari lain. Baginda suka memakai kopiah dibawah ikatan serbannya. Setiap kali memakai pakaian baginda memulakannya dari kanan dan membaca doa yang bermaksud:Segala puji bagi Allah yang telah memberikan pakaian untuk menutup auratku dan untuk menghiaskan diri di hadapan orang ramai.Ketika menanggalkan pakaian baginda memulakan dari sebelah kiri.
4. Tutur kataRasulullah s.a.w. seorang yang fasih dalam berkata-kata. Tutur katanya dihiasi dengan kata-kata yang manis dan bersopan. Ketika berbicara, baginda menggunakan ayat-ayat yang padat dan lengkap, ringkas dan mudah difahami oleh orang-orang yang mendengarnya. Baginda tidak bercakap jika dirasakan tidak perlu dan hanya meninggikan suara apabila menyatakan sesuatu yang hak dan benar sahaja. Persoalan-persoalan yang dikemukakan pula dijawab dengan jawapan-jawapan dan nasihat yang mudah diterima para hadirin.
5. Sifat berlapang dada dan pemaafBaginda Rasulullah s.a.w. juga memiliki sifat berlapang dada dan suka memaafkan orang lain walaupun diberi peluang untuk membalas dendam. Didalam suatu peperangan, seoreang tentera kaum musyrikin berjaya mengugut Rasulullah dan tentera kaum Muslimin dengan berkata:
“Siapakah diantara kamu yang dapat menyelamatkan engkau daripada pedangku?”
Lantas Rasulullah s.a.w. pun menjawab, “Allah”. Mendengar perkataan itu gentarlah tangan tentera musyrikin itu dan pedang tersebut jatuh daripada tangannya. Kemudian Rasulullah s.a.w. mengambil pedang tersebut sambil berkata,
“Siapakah kini yang dapat mempertahankan engkau daripadaku?”
Orang musyrikin itu dengan susah payah menjawab,
“Ambillah nyawaku dengan cara yang baik.”
Baginda pula berkata kepadanya,
“Katakanlah aku bersaksi tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan aku (Rasulullah) adalah pesuruhnya.Inilah salah satu contoh sifat Rasulullah s.a.w. yang sentiasa bersifat berlapang dada dan pemaaf.
6. Kasih- sayangApabila dua atau tiga hari Rasulullah s.a.w. tidak nampak salah seorang sahabatnya atau tidak bertemu di mana-mana, nescaya ditanya dan dicari oleh baginda. Baginda yang menziarahi kerumah sahabat tersebut tanpa rasa sombong. Malah baginda sembahyang, makan dan duduk bersama para sahabat.Islam menggariskan hak-hak sesama seagama yang menunjukkan betapa tingginya nilai kasih sayang sesama mukmin sehingga Rasulullah s.a.w. pernah menggambarkan kehidupan orang-orang mukmin umpama jasad yang satu yang saling merasakan segala yang dirasai dan dideritai oleh saudara seislam.
7. Ibadah Rasulullah menunjukkan contoh perlaksanaan ibadah sedemikian banyak untuk kita jejaki langkahnya kerana secara fitrahnya, Rasulullah menyukai pengabdian dan ibadah serta merasa senang melakukannya. Sebelum diangkat menjadi Rasul, pernah sehingga sebulan baginda memutuskan semua kesibukan untuk beribadat didalam sebuah gua di luar kota Mekah sehingga disebut para sahabat, baginda senang beribadat, mengabdi dan berkhalwat sejak dari kecil lagi. Begitulah orang-orang yang cerdik berkelakuan.Baginda bersolat sunat dengan begitu banyak sekali sehingga adakalanya baginda tidak tidur semalaman sehingga bengkak kakinya. Baginda turut berpuasa selang sehari dan berzikir diwaktu jaga dan tidur. Malah baginda digelar sebagai “Al-Qur’an bergerak” kerana Al-Qur’an bukan sahaja dihafal malah dijadikan panduan seluruh kehidupannya
********************************************************************
Dipetik daripada ... http://muthaqqafazhari.blogspot.com

Friday, March 16, 2007

.:: Riwayat Teragung ; Qudwah Hasanah Sepanjang Zaman ::.
بسم الله الرحمن الرحيم
Selamat sejahtera meniti permulaan tinta penulisan ini buat sahabat-sahabat sidang pembaca para ilmuan sekalian. Semoga kalian semua sentiasa berada dalam lindungan rahmat dan redha-Nya selama mana kita masih berpijak di dunia yang nyata ini. Selaut kesyukuran di ungkapkan kehadrat Ilahi, sang Maha Pencipta diatas segala limpahan nikmat terutamanya nikmat IMAN dan ISLAM sehingga kita masih mampu menghirup nikmat terbesar itu. Hamparan salam sejahtera dan selawat jua dihadiahkan kepada Junjungan Besar, Nabi Muhammad S.A.W diatas segala pengorbanan yang tidak pernah jemu dan usaha yang tidak mengenal erti penat dan lelah dalam menyebarkan kebenaran Islam sehingga berjaya menawan kerasnya hati 2/3 daripada keseluruhan dunia. Sememangnya inilah tokoh masyarakat dunia bukan sahaja dalam Islam itu sendiri malah ianya turut menjadi tokoh pemimpin bagi seluruh agama dan Negara.

Hayatilah bersama firman Allah S.W.T :
وما أرسلناك إلا رحمة للعالمين ( الأنبياء : 107 )
Maksudnya : Tidaklah aku utuskan engkau wahai Muhammad melainkan untuk menjadi rahmat kepada sekalian alam (manusia dan jin).
Sirah Nabi Muhammad S.A.W.
Sebelum kita meniti lebih jauh dalam mengupas dan menyorot kredibiliti tokoh juga selaku utusan dari Allah S.W.T yang menjadi titik tolak kepada kegemilangan tamadun Islam suatu ketika dahulu, suka untuk penulis berkongsi bersama sidang pembaca sekalian kisah perjalanan hidup ataupun sejarah Nabi Muhammad S.A.W. Pemilihan Baginda dalam menyampaikan amanah dari Allah S.W.T cukup berat untuk digalas pada awal perlantikan menjadi Rasul ketika berumur 40 tahun bertempat di Gua Hira’. Sebelum dari itu lagi, Baginda memang sudah terkenal dengan sifat amanahnya (al-amin) ketika perebutan untuk meletakkan hajar al-as’ad (hajar al-aswad) oleh 4 ketua bagi 4 kabilah terbesar di Makkah pada ketika itu. Namun dengan kebijaksanaan dan ketegasan yang ditunjukkan oleh Baginda pada ketika itu, dengan meletakkan batu tersebut di atas sehelai kain lalu dipegang 4 penjuru kain itu oleh 4 orang ketua setiap kabilah itu.

Dengan kata lain, sorotan perjalanan hidup Baginda merupakan sorotan perjalanan yang sangat menarik dan mempunyai daya tarikan contoh kepada golongan kuffar dari terus menyakiti ketinggian budi pekerti yang ditunjukkan oleh Baginda. Semasa kelahiran Baginda sendiri kita lihat terdapat tanda-tanda kerasulan dengan terpadamya api kaum Majusi, runtuhnya Istana Qisra Parsi, dan Makkah pada ketika itu diterangi cahaya putih yang bersinar. Selepas pertabalan kerasulan Baginda secara sah, maka semakin hebatlah serangan musuh Islam mengundang kepada hijrah Baginda bersama kaum muslimin ke kota Madinah membuka kepada satu lembaran baru untuk membina sebuah negara Islam yang sistematik, aman dan damai menjadi contoh dan tarikan negara lain kepada Islam sehinggalah tersebarnya Islam ketika tampuk kegemilangan pemerintahan Baginda. Sinar cahaya Islam yang dibawa bukan sahaja dari timur ke barat, bahkan meliputi hampir keseluruhan dunia utara, selatan, timur mahupun barat.
Kesabaran Dakwah Baginda.
Itu adalah antara tanda kerasulan yang telah ditunjukkan oleh Allah sebelum Baginda ditabalkan secara rasminya menjadi utusan Allah untuk menyebarluaskan agama suci ini dengan lebih giat lagi dan secara terang-terangan setelah sekian lama beginda dan sahabat-sahabat pada ketika itu berdakwah kepada Islam secara rahsia. Setelah menerima taklifan kerasulan yang berat untuk dipikul dari Allah S.W.T melalui malaikat Jibril A.S, dalam keadaan menggigil ketakutan Baginda pulang ke rumah lalu meminta Saidatina Khadijah menyelimutkannya. Selaku isteri yang memahami tugas yang baru diterima oleh suaminya, Saidatina Khadijah memberikan kata-kata semangat dan mendokong segala usaha dakwah Baginda. Membuatkan Baginda bertambah yakin untuk melaksanakan amanah yang dipundak. Dalam masa yang sama Baginda turut disokong oleh bapa saudara yang Baginda sayangi kerana banyak mempertahankan Baginda dari kecaman dan ancaman pihak pembesar Quraisy.
Sehinggalah pada kemuncak penyebaran dakwah Islam itu, Baginda diuji dengan dugaan yang sangat pahit untuk ditelan, perit untuk diluah kerana Allah S.W.T amat menyayangi orang yang turut disayangi oleh Baginda. Kembalilah Saidatina Khadijah R.A isteri kesayangan Baginda dan bapa saudaranya, Abu Talib yang banyak memberi sokongan dan mempertahankan diri Baginda dikala menghadapi tekanan dan ancaman. Namun itu semua tidak menjadi batu penghalang Baginda untuk terus thabat menyebarluas amanah risalah Allah S.W.T kepada seluruh umat manusia dan jin sebagaimana dalam ayat di atas yang mana perutusan Baginda S.A.W ke muka bumi ini bukanlah kepada umat manusia sahaja, bahkan kepada umat jin juga kerana masyarakat jin adalah seperti manusia, ada yang cenderung ke arah kebaikan lantas menerima Islam dan ada juga yang sebaliknya. Begitu besar tanggungjawab yang dipikul oleh Baginda untuk memastikan amanah dari Allah S.W.T itu dapat dilaksanakan dengan sebaik-baiknya.
Tribulasi Perjuangan Baginda.
Sesungguhnya perjalanan dakwah Baginda tidaklah semudah seperti yang kita bayangkan. Perjuangan dakwah Baginda pada ketika itu memerlukan semangat yang tidak mengenal erti futur dan putus asa. Pengorbanan di jalan Allah merupakan satu cita-cita yang amat diimpi-impikan oleh para sahabat dan muslimin. Begitu besar nikmat ‘terkorban ‘ pada ketika itu yang tidak dapat kita kecapi pada waktu ini kerana factor-faktor perkauman yang begitu menebal dalam diri-diri setiap orang Islam. Inilah yang perlu dimuhasabahkan oleh semua pemimpin negara-negara Islam untuk menguatkan kembali kesatuan dan kesepaduan umat Islam yang kelihatan gah di zaman pemerintahan Baginda dan para sahabat Radiallahu Anhum Ajmain. Itulah sunnah orang berjuang yang memerlukan kekuatan dari segi jasadiah dan rohaniah untuk mencapai mardhatillah melalui bantuan jua kemenangan yang dikurniakan Allah kerana keimanan dan keyakinan yang utuh kepada-Nya.
Menelusuri sejarah, perjalanan dakwah dan liku-liku perjuangan Baginda yang penuh dengan tribulasi yang tidak mampu untuk kita bayangkan sekadar teori semata-mata.Begitu sukar perjalanan dakwah Baginda dalam mengembangkan ajaran Islam hingga menguasai hampir ke seluruh dunia. Berkat dari sifat-sifat terpuji yang ditunjukkan oleh Baginda menjadi ikutan para sahabat dan kaum muslimin berjuang dan berdakwah memperkembangkan agama di sisi Allah S.W.T sebagaimana yang termaktub di dalam Kalamullah Azza Wa Jalla.
Firmannya :
إن الدين عند الله الإسلام ( البقرة : 19 )
Maksudnya : Sesungguhnya agama yang benar di sisi Allah S.W.T itu adalah Islam.
Baginda Sebagai Qudwah Hasanah.
Selaku umat Baginda, yang amat cinta dan sayang kepada Rasulullah S.A.W, kita seharusnya menjadikan Baginda sebagai role model dalam menjalani sepanjang kehidupan kita sehari-hari disamping memperbanyakkan pemberian ‘hadiah’ berupa selawat dan salam kepada Baginda bukanlah sedekah sebagaimana yang kita lakukan ke atas selain Baginda. Siapakah lagi yang akan menjadi penyelamat untuk kita dari terjerumus ke dalam neraka Allah S.W.T yang amat pedih melinkan Baginda? Bukankah Baginda sahaja yang mampu memberikan syafaatul uzma tidak kepada para Nabi dan Rasul yang lain? Allah S.W.T ada memuji Baginda yang memiliki ketinggian akhlak yang terpuji untuk menjadi ikutan (qudwah hasanah) kepada umatnya.
Firman Allah S.W.T :
لقد كان لكم فى رسول الله أسوة حسنة لمن كان يرجوا الله واليوم الأخير ( الأحزاب : 21 )
Maksudnya : Demi sesungguhnya untuk ikutan kamu pada diri Rasulullah S.A.W itu satu ikutan yang baik bagi sesiapa yang mengharapkan Mardhatillah dan balasan baik di Akhirat kelak.

Dalam ayat yang lain, Allah S.W.T menyeru kepada orang-orang yang beriman supaya berselawat kepada Baginda sebagaimana Allah S.W.T dan para malaikat berselawat kepada Baginda.
Allah S.W.T berfirman :
إن الله وملائكته يصلون على النبى يـأيها الذين ءامنوا صلوا عليه وسلموا تسليما ( الأحزاب : 56 )
Maksudnya : Sesungguhnya Allah S.W.T dan para malaikat berselawat ke atas Nabi S.A.W, Wahai orang-orang yang beriman kamu berselawat dan mohonlah kesejahteraan ke atas Baginda senantiasa.
Kaitan Dengan Perjuangan Hidup Agamawan Dan Umat Islam.
Setelah membicarakan secara penjang lebar mengenai perjuangan dan liku-liku perjalanan dakwah Baginda yang penuh dengan onak duri, oleh yang demikian, kita selaku mahasiswa/wi yang masih mendalami khazanah kekayaan ilmu Allah S.W.T yang tidak terhingga banyaknya dengan melakukan satu anjakan momentum untuk memperjuangkan agama Allah yang semakin hari semakin ditindas bukan sahaja dari musuh-musuh Islam malahan dari orang Islam sendiri yang kurang memahami tentang konsep dan ajaran Islam yang sebenarnya. Apa yang perlu bagi kita laksanakan adalah melakukan satu injeksi dengan meningkatkan keazaman untuk membela agama dan mengembalikan keizzahan Islam yang semakin dipandang enteng oleh segelintir golongan. Perlunya kita menanamkan dalam diri sifat cintakan Allah S.W.T dan Rasulullah S.A.W lebih dari segala-galanya dengan melaksanakan apa yang telah ditinggalkan kepada kita selaku pewaris para Nabi dalam apa jua sudut ilmiah mahupun dakwah dan perjuangan berpandukan Al-Quran dan Sunnah.
Sebenarnya tidak cukup bagi mahasiswa/wi yang selesai dalam pengajian agama lebih-lebih lagi sekadar menceburkan diri dalam lapangan kerjaya melalui bidang perniagaan ataupun pendidikan semata-mata. Akan tetapi sudah sampai pada peringkat ‘tidak boleh tidak’ bagi lepasan agamawan ini mengambil cakna dalam bidang dakwah untuk menerangkan secara telus kepada masyarakat Islam secara khusus dan mengembalikan mereka kepada ajaran Islam yang sebenarnya bukanlah Islam pada nama sahaja. Dalam masa yang sama keperluan bagi lepasan agamawan untuk memberikan penerangan dan penjelasan kepada masyarakat bukan Islam secara umum bagi menghilangkan prasangka buruk mereka terhadap Islam. Inilah perjuangan yang perlu bagi kita laksanakan bersama demi Islam yang kita cintai.
Akhir kalam, bersamalah kita menghayati silsilah perjuangan Nabi S.A.W untuk dijadikan contoh kepada perjuangan kita pada zaman yang lebih mencabar ini. Tiada yang lebih berharga melainkan sebuah sejarah tokoh teragung untuk dijadikan batu loncatan bagi kita menegakkan kalimah Allah di muka bumi ini. Tiada orang lain yang mampu melaksanakan tugas yang amat berat ini dengan pemahaman yang telus melainkan kita golongan agamawan yang memahami secara masak tentang perjuangan yang dicanang oleh Junjungan Besar S.A.W.
Disediakan Oleh,
MaHbUb MaRdHaTiLLaH,
ZuLmArWa
********************************************************************
Dipetik daripada ... http://razibanna.blogspot.com



Kisah Rasulullah s.w.t sebagai pengajaran
1) Kalau ada pakaian yang koyak, Rasulullahmenampalnya sendiri tanpaperlu menyuruh isterinya... Beliau juga memerah susukambing untuk keperluankeluarga mahupun untuk dijual.
2) Setiap kali pulang ke rumah, bila dilihattiada makanan yang sudah siapdi masak untuk dimakan, sambil tersenyum bagindamenyinsing lengan bajunyauntuk membantu isterinya di dapur. Sayidatina'Aisyah menceritakan 'KalauNabi berada di rumah, beliau selalu membantuurusan rumahtangga.
3) Jika mendengar azan, beliau cepat-cepatberangkat ke masjid, dancepat-cepat pula kembali sesudah selesai sembahyang.. '
4) Pernah baginda pulang pada waktu pagi..Tentulah baginda teramat lapar waktu itu. Tetapi dilihatnya tiada apa pun yangada untuk sarapan. Yang mentah pun tidak ada kerana Sayidatina 'Aisyahbelum ke pasar.Maka Nabi bertanya, 'Belum ada sarapan yaKhumaira?' (Khumaira adalahpanggilan mesra untuk Sayidatina 'Aisyah yangbererti 'Wahai yangkemerah-merahan' )Aisyah menjawab dengan agak serba salah, 'Belumada apa-apa wahaiRasulullah.'Rasulullah lantas berkata, 'Jika begitu aku puasa saja hari ini.' tanpa sedikit tergambar rasa kesal di raut wajah baginda.
5) Sebaliknya baginda sangat marah tatkala melihat seorang suami sedangmemukul isterinya. Rasulullah menegur, 'Mengapa engkau memukul isterimu?'Lantas soalan itu dijawab dengan agak gementar,'Isteriku sangat keras kepala! Sudah diberi nasihat dia tetap degil juga, jadi aku pukul lah dia.''Aku tidak bertanyakan alasanmu,' sahut Nabi s. a. w.'Aku menanyakan mengapaengkau memukul teman tidurmu dan ibu kepadaanak-anakmu?
'6) Pernah baginda bersabda, 'sebaik-baik lelakiadalah yang paling baik,kasihdan lemah lembut terhadap isterinya.' Prihatin,sabar dan tawadhuknyabaginda dalam menjadi ketua keluarga langsungtidak sedikitpun menjejaskankedudukannya sebagai pemimpin umat.
7) Pada suatu ketika baginda menjadi imam solat.Dilihat oleh parasahabat,pergerakan baginda antara satu rukun kesatu rukun yang lain amatsukar sekali.Dan mereka mendengar bunyi menggerutup seolah-olahsendi-sendipada tubuh baginda yang mulia itu bergeser antarasatu sama lain.
Sayidina Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu langsung bertanya setelahselesai bersembahyang,'Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah tuan menanggung penderitaan yangamat berat, tuan sakitkah ya Rasulullah?''
Tidak, ya Umar. Alhamdulillah, aku sihat dan segar.''Ya Rasulullah.. .mengapa setiap kali tuanmenggerakkan tubuh, kamimendengar seolah-olah sendi bergeselan di tubuhtuan? Kami yakin engkausedang sakit...' desak Umar penuh cemas.Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya. Parasahabat amat terkejut. Perut baginda yang kempis, kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batukerikil, buat untuk menahan rasa lapar baginda.Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh baginda.'
Ya Rasulullah! Adakah bila tuan menyatakan lapar dan tidak punya makanan kami tidak akan mendapatkannya buat tuan?'Lalu baginda menjawab dengan lembut, 'Tidak parasahabatku. Aku tahu, apapun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapiapakah akan aku jawab dihadapan ALLAH nanti, apabila aku sebagai pemimpin,menjadi beban kepadaumatnya?' 'Biarlah kelaparan inisebagai hadiah ALLAH buatku, agar umatku kelaktidak ada yang kelaparan didunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan diAkhirat kelak.'
8) Baginda pernah tanpa rasa canggung sedikitpunmakan di sebelah seorangtua yang dipenuhi kudis, miskin dan kotor.
9) Hanya diam dan bersabar bila kain rida'nyadirentap dengan kasar olehseorang Arab Badwi hingga berbekas merah dilehernya. Dan dengan penuh rasakehambaan baginda membasuh tempat yang dikencingsi Badwi di dalam masjidsebelum menegur dengan lembut perbuatan itu.
10) Kecintaannya yang tinggi terhadap ALLAH swtdan rasa kehambaan yangsudah sebati dalam diri Rasulullah saw menolaksama sekali rasa ke tuanan.
11) Seolah-olah anugerah kemuliaan dari ALLAHlangsung tidak dijadikansebab untuknya merasa lebih dari yang lain, ketikadi depan ramai mahupundalam keseorangan.
12) Pintu Syurga telah terbuka seluas-luasnya untuk baginda, baginda masih lagi berdiri di waktu-waktu sepi malam hari,terus-menerus beribadah hinggakan pernah baginda terjatuh lantaran kakinyasudah bengkak-bengkak.
13) Fizikalnya sudah tidak mampu menanggungkemahuan jiwanya yangtinggi.Bila ditanya oleh Sayidatina 'Aisyah, 'YaRasulullah, bukankahengaku telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masihbersusah payah begini?'Jawab baginda dengan lunak, 'Ya 'Aisyah, bukankahaku ini hanyalah seoranghamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nyayang bersyukur.'Rasulullah s. a. w. bersabda,'
SAMPAIKAN LAH PESANKUWALAUPUN SEPOTONGAYAT..
***********************************************************
Dipetik daripada : http://ms.langitilahi.com
Islam: Ar-Rasul Qudwatuna 1
Sep 18th, 2009
by laksamana.

dia contoh solid kita
Kita telah membahaskan perihal, kenapa Islam adalah penyelesaian kita, dalam mengharungi kehidupan kita sebagai insan, dan hamba Allah. Selesai tiga post kita harungi, membahaskan dan akhirnya kita mendapat jawapan.

Islam menyelesaikan terlebih dahulu keimanan kita, menyebabkan penyelesaian dari Islam itu adalah satu penyelesaian yang solid. Hati adalah raja yang memerintah seluruh anggota termasuk akal. Sebab itu, apabila hati kita berjaya selesaikan, maka seluruh anggota badan kita, kehidupan kita, juga mampu kita selesaikan.
Post Islam seterusnya akan membahaskan berkenaan Rasulullah sebagai contoh, dengan tajuk Ar-Rasul Qudwatuna. Maksud Ar-Rasul Qudwatuna adalah “Rasul itu contoh kami”
Kenapa, Rasul itu perlu menjadi contoh kita sebagai manusia, yang hendak bergerak mencari keredhaan Allah SWT?
Di dalam artikel ini, kita akan perlahan-lahan menelusuri kefahaman ini, agar kita mampu benar-benar menjadikan Rasulullah SAW sebagai contoh kita yang utama.
Tugas Rasul
Tugas para Rasul ialah menyeru, menyedar, menggembur dan membentuk manusia agar beriman kepada Allah S.W.T. Atau, dengan kata lain,mengajak dan membentuk keperibadian manusia agar tunduk mengabdikan diri sepenuhnya kepada Allah S.W.T. semata-mata. Tugas atau peranan ini dilaksanakan oleh para rasul terhadap umat masing-masing. Muhammad Rasulullah S.A.W. pula melaksanakannya terhadap seluruh manusia.
Firman Allah S.W.T.:
“ Dan sesungguhnya Kami telah mengutuskan rasul pada tiap-tiap ummmat (untuk menyeru) : Sembahlah Allah (sahaja) , dan jauhilah Taghut itu. Maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberikan petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kammu di muka bumi ini dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakaaan (rasul-rasul)” (Surah An Nahl ayat 36)

Al-Quran telah mengarahkan Rasulullah S.A.W. supaya mendidik hati, fikiran, perasaan, tingkahlaku dan akhlak manusia ke paras yang lebih tinggi dan mulia. Seterusnya, membentuk ummah dan membina daulah. Itulah hakikat Rasul diutuskan. Itulah contoh yang terbesar.
Hasilnya, dengan kurniaan Allah S.W.T. jua, Rasulullah S.A.W. telah berjaya mengubah corak hidup manusia yang serba pincang kepada corak hidup yang sempurna, aman, damai, bahagia dan bercahaya di bawah sistem yang ditanzilkan Allah S.W.T. Akhlak dan keperibadian Rasulullah S.A.W. memainkan peranan utama dalam perlaksanaan tanggungjawabnya.
Firman Allah S.W.T.:
“Adalah pada diri Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagi sesiapa yang berharap untuk bertemu dengan Allah dan Hari Akhirat, dan mengingati Allah sebanyak-banyaknya“. (Surah Al Ahzab ayat : 21)
Dan apa yang kita perlu sedar adalah, tugas Rasul ini, tidak semata-mata untuk mereka sahaja.
Tetapi tugas mereka ini, perlu diteruskan oleh kita.
Peranan kita masa kini
Dalam rangka mencontohi Rasulullah S.A.W., peranan kita kini ialah melaksanakan da’wah kepada Allah S.W.T. kemudian berusaha membentuk ummah.
Setiap individu muslim wajib melaksanakan tugas ini mengikut kemampuan dan keahlian masing-masing. Al Qur’an sangat menuntut kita agar melaksanakan kewajipan tersebut. Firman Allah S.W.T.:
“Orang-orang mukmin lelaki dan orang-orang mukmin perempuan setengahnya mereka menjadi pembantu kepada setengah yang lain, mereka bersama-sama menyuruh ke arah kebaikan dan melarang daripada kemungkaran, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, dan mereka taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana .” (Surah At-Taubah ayat : 71)

Kewajipan itu tidak akan gugur ke atas setiap muslim selagi mana sistem ilahi tidak terlaksana di bumi. Selagi mana kemungkaran menodai syari’at Allah S.W.T. sewenang-wenangnya dan selagi mana bumi Allah S.W.T. tidak dapat dimakmurkan dengan amalan-amalan soleh maka selagi itulah kewajipan itu mesti dilaksanakan.
Kita telah kehilangan contoh agung
Umat Islam kini diselubungi jahiliyyah sebagaimana berlaku di zaman permulaan da’wah Islamiyyah dahulu. Jahiliyyah sudah menyerap ke dalam hati nurani, fikiran, perasaan, tindakan dan akhlak orang-orang Islam sendiri. Ini menyebabkan seolah-olah orang-orang Islam telah kembali ke zaman Jahiliyyah.
Mujahid terkenal zaman ini, Sa’id Hawwa, dalam bukunya Jundullah Thaqafatan Wa Akhlaqan, menerangkan tentang fenomena (irtidad) kembali ke zaman jahiliyyah telah berlaku di kalangan orang-orang Islam sendiri.
Asy-Syahid Sayyid Qutb pula menegaskan bahawa di zaman ini terdapat kalangan mereka yang mengakui keagungan Allah S.W.T., sekaligus mengakui pula kekuasaan dan kemampuan manusia seolah-olah Allah S.W.T. dan manusia bersaing hebat berlumba-lumba mencapai kebebasan di alam ini.
Inilah antara ciri-ciri jahiliyyah yang telah meresapi jiwa, perasaan, pemikiran dan perilaku orang-orang Islam. Hal ini akan berlanjutan kiranya kita tidak berusaha untuk mengembalikan hakikat yang hilang daripada kita dan orang-orang Islam. Antara kehilangan yang besar pada hari ini ialah kehilangan contoh tauladan Rasulullah S.A.W. Contoh yang agung, lengkap dan merangkumi semua ruang lingkup kehidupan.
Rasulullah SAW bukan sahaja seorang rasul, tetapi pada masa yang sama contoh kepada setiap lapangan dalam kehidupan insan. Dia seorang pekerja, dia seorang ketua, dia seorang kepala negara, dia seorang suami, dia seorang anak, dia seorang bapa, dia seorang hakim, dia seorang sahabat, dia seoarang kepala tentera, dan dialah segalanya.
Dalam setiap lapangan ini, Rasulullah SAW telah menunjukkan contoh langit untuk kita ikuti. Apakah Allah SWT tidak redha kepada Rasul-Nya? Mustahil bukan? Justeru, tatacara hidup Rasulullah SAW lah satu-satunya yang kita yakin 100% bahawa itu diredhai Allah SWT. Sebab itu, kita bergerak mencontohi baginda SAW.
Masyarakat, kehilangan kefahaman ini. Lalu menganggap mencontohi Rasulullah SAW yang hidup pada 1400 tahun lampau adalah satu kekunoan. Sedangkan apa yang Allah aturkan itu tidak pernah kuno dan tergugah dek zaman.
Maka kita mampu lihat hari ini, kesan apabila manusia tidak menjadikan Rasulullah SAW sebagai qudwah. Masyarakat kita hari ini terbenam dalam kebejatan masalah. Perpecahan, kerosakan, gejala sosial dan pelbagai lagi masalah yang merisaukan jiwa-jiwa ummat. Siapakah contoh kita dalam kehidupan sekarang?


Artis-artis, selebriti-selebriti. Maka apakah yang artis-artis dan selebriti-selebriti berikan kepada kita? Hiburan. Tetapi apakah bangsa, ummah itu terbangun dengan hiburan? Apakah, redha Allah SWT itu mampu kita gapai hanya dengan semata-mata hiburan?
Ini masalah yang penting untuk kita duduk dan teliti.
Anak-anak kita, siapakah yang kita usahakan untuk mereka contohi?
Manusia memerlukan contoh yang solid untuk diikuti. Bukan contoh yang di satu segi dia baik, di satu segi lain dia buruk. Rasulullah SAW lah jawapan kepada contoh yang kita cari.
Namun, bagaimanakah hendak mencontohi Rasulullah SAW?
WALLAHUALAM....

2 ulasan: